Pintu Tashih dan Tadl'if Hadits Sudah Tertutup (?) - TSABITMEDIA.COM
News Update
Loading...

Thursday, May 3, 2018

Pintu Tashih dan Tadl'if Hadits Sudah Tertutup (?)



بسم الله الرحمن الرحيم

Soal : Apakah pintu ijtihad dalam masalah tashih dan tadl’if hadits masih terbuka bagi mereka yang memiliki pengetahuan yang luas dan berkemampuan pada bidang dan ranah hadits secara riwayat dan dirayat?

Jawab : Terjadi perbedaan pendapat dikalangan para ulama mengenai masalah ini.

1.  Diantara mereka ada yang berpendapat : bahwa pintu ijtihad dalam masalah tashih dan tadl’if hadits sudah tertutup. Karena di zaman ini sulit untuk menyatakan shahih secara murni pada suatu hadits hanya bersandar dengan penelitian pada sanadnya semata. Pendapat ini adalah pendapat yang dipegang oleh al-hafizh Abu ‘Amr Ibnu ash-Shalah rahmatullahi ‘alaih. Beliau menuturkan:    

إذا وجدنا فيما يروى من أجزاء الحديث وغيرها حديثًا صحيحَ الإسناد، ولم نجده في أحد الصحيحين ولا منصوصًا على صحته في شيء من مصنفات أئمة الحديث المعتمدة المشهورة، فإنا لا نتجاسر على جزم الحكم بصحته.

Jika kita menemukan suatu hadits dengan sanad shahih yang diriwayatkan dari kitab ajza’ hadits atau yang semisalnya, namun hadits tersebut tidak kita temukan pada shahihain, tidak pula terdapat nash mengenai keshahihannya sedikitpun dari karya-karya para imam hadits yang terkemuka dan masyhur, maka kita tidak berani memastikan hukum dengan menshahihannya.

فقد تعذر في هذه الأعصار الاستقلال بإدراك الصحيح بمجرد اعتبار الأسانيد، لأنه ما من إسناد من ذلك إلا وتجد في رجاله من اعتمد في روايته على ما في كتابه عريًا عما يشترط في الصحيح من الحفظ والضبط والإتقان.

Di zaman ini sulit untuk mengetahui keshahihan hadits dengan pasti hanya berdasarkan peninjauan terhadap berbagai sanadnya. Karena tidaklah terdapat satupun sanad dari peninjauan itu, melainkan kamu akan mendapati rijal sanadnya ada yang periwayatannya sebatas bersandar pada kitab tersebut yang tidak mempersyaratkan sesuatu yang terdapat pada kitab shahih; berupa hifzh (hafalan) dan dhabth (penjagaan) dan itqan (kekuatan hafalan).  

فآل الأمر إذا، في معرفة الصحيح والحسن إلى الاعتماد على ما نص عليه أئمة الحديث في تصانيفهم المعتدة المشهورة التي يؤمن فيها لشهرتها- من التغيير والتحريف.

Jika demikian, inti masalah untuk mengetahui shahih atau hasan adalah dengan bersandar kepada nash (keterangan) para imam ahli hadits mengenai hal tersebut yang terdapat pada karya-karya mereka yang terkemuka dan terpercaya –karena kemasyhurannya- (selamat) dari perubahan dan pengkaburan pada karya-karya tersebut.  

وصار معظم المقصود بما يتداول من الأسانيد -خارجًا عن ذلك- إبقاء سلسلة الإسناد التي خصت بها هذه الأمة، زادها الله تعالى شرفا، آمين.

Terlepas dari masalah itu, maksud besar berputarnya sanad berubah menjadi untuk melanggengkan silsilah sanad yang merupakan kekhususan umat ini, semoga Allah menambahkan kemulyaan untuknya. Aamiin..

2.  Adapun pendapat yang kedua.
Adalah merupakan lawan dan kritikan untuk pendapat pertama. Yakni: pintu tashih dan tadl’if hadits terbuka bagi mereka yang terpenuhi syarat memiliki kemampuan dan kekuatan serta luasnya pengetahuan dalam bidang dan ranah ini.

Diantara yang berpegang dengan pendapat yang kedua ini adalah al-hafizh Abu al-Fadl Zainuddin Abdurrahim bin al-Husain al-‘Iraqi, dengan membawakan pendapat imam Abu Zakariya Yahya bin Syaraf an-Nawawi yang merupakan murid al-hafizh Abu ‘Amr Ibnu ash-Shalah. Beliau mengatakan:

وقد خالفه في ذلك الشيخ محيى الدين النووي، فقال رحمه الله : والأظهر عندي جوازه لمن تمكن وقويت معرفته.

Asy-syaikh Muhyiddin an-Nawawi telah menyelisihi al-hafizh Ibnu ash-Shalah dalam masalah tersebut, beliau mengatakan: dan yang nampak bagiku adalah bolehnya hal tersebut (yakni: mentashih dan mentadl’if hadits) bagi yang memiliki kamampuan dan pengetahuan yang kuat.

Kemudian al-hafizh al-‘Iraqi melanjutkan penuturannya:

وما رجحه النووي هو الذي عليه عمل أهل الحديث، فقد صحح جماعة من المتأخرين أحاديث لم نجد لمن تقدمهم فيها تصحيحًا.

Dan apa yang dikuatkan oleh al-hafizh an-Nawawi adalah merupakan perbuatan ahli hadits, sejumlah ahli hadits mutaakhirin (belakangan) telah menshahihkan berbagai hadits yang kami tidak mendapati ada ulama yang mendahului mereka menshahihkan hadits-hadits tersebut.

فمن المعاصرين لابن الصلاح أبو الحسن على بن محمد بن عبد الملك بن القطان صاحب كتاب بيان ‏الوهم والإيهام وقد صحح في كتابه المذكور عدة أحاديث.

Diantara ahli hadits yang sezaman dengan al-hafizh Ibnu ash-Shalah (yang men-tashih hadits) adalah al-hafizh Abu al-Hasan Ali bin Muhammad bin Abdul Malik al-Qaththan pemilik kitab Bayan al-Wahm wa al-Iham, beliau telah menshahihkan sejumlah hadits dalam kitab beliau tersebut.

Kemudian yang sezaman dengan al-hafizh Ibnu ash-Shalah selain al-hafizh Abu al-Hasan Ali bin Muhammad bin Abdul Malik al-Qaththan adalah: al-hafizh Dliyauddin Muhammad bin Abdul Wahid al-Maqdisi. Beliau memiliki kitab Al-Mukhtarat, dan didalamnya beliau menshahihkan sejumlah hadits yang tidak ada seorangpun ahli hadits yang mendahului beliau -sejauh pengetahuan al-hafizh al-Iraqi-. Demikian juga al-hafizh Zakiyuddin Abdul ‘Azhim bin Abdul Qawwi al-Munzhiri.

Adapun setelah generasi al-hafizh Ibnu as-Shalah, diantaranya adalah: al-hafizh Syarafuddin Abdul Mukmin bin Khalaf ad-Dimyathi. Kemudian pada generasi berikutnya, diantaranya adalah: asy-syaikh Ali Abdul Kafi as-Subki. Rahmatullahi ‘alaihim jami’a.

Setelah memberikan keterangan tersebut di atas, kemudian al-hafizh al-Iraqi memberikan penutup:

ولم يزل ذلك دأب من بلغ أهلية ذاك منهم، إلا أن منهم من لا يقبل ذاك منه، وكذا كان المتقدمون ربما صحح بعضهم شيئا فأنكر عليه تصحيحه والله أعلم.

Hal tersebut merupakan kebiasan yang terus menerus bagi siapa saja yang mencapai keahlian bidang ini dari kalangan mereka. Hanya saja, terkadang ada diantara mereka yang tidak diterima tashihnya. Hal ini wajar sebagaimana para ulama mutaqaddimin (terdahulu), sebagian mereka menyatakan shahih terhadap sesuatu, namun kemudian tashihnya diingkari (oleh sebagian yang lain). Wallahu a’lam.   

Faidah:

1.  Ini menunjukan bahwa masalah tashih dan tadl’if hadits masuk dalam ranah khilafiyah dan ijtihadiyah. Yang tentunya tidak berlaku ilzam dan paksaan padanya.

2.  Perbedaan pendapat dengan dasar yang ilmiyah bukanlah sesuatu yang tercela dalam masalah ini, walaupun dengan menyebut nama pemilik pendapat tersebut.

3. Uji komitmen apakah kita muta’ashib/berfanatik terhadap guru-guru kita ataukah tidak. Kitab Muqaddimah karya al-hafizh Ibnu ash-Shalah yang merupakan guru imam an-Nawawi, yang juga ditalkhis/diringkas oleh imam an-Nawawi. Namun disini kita mendapatkan pelajaran yang berharga, bahwa imam an-Nawawi tidak berfanatik terhadap al-hafizh Ibnu ash-Shalah yang merupakan guru beliau.

Kemudian diantara ulama yang berpegang dengan pendapat yang kedua adalah al-hafizh Ibnu Katsir, sebagaimana tercantum dalam Ikhtishar Ulum Hadits beliau:

ويجوز له الإقدام على ذلك، وإن لم ينص على صحته حافظ قبله، موافقة للشيخ أبي زكريا يحيى النووي، وخلافاً للشيخ أبي عمرو.

Boleh bagi yang berpengetahuan luas dan berkemampuan pada ranah ini untuk melakukan tashih hadits, walaupun tidak ada tashih dari seorang hafizh sebelumnya, sesuai dengan pendapat yang dipegang oleh asy-syaikh Abu Zakariya an-Nawawi, berbeda dengan pendapat yang dipegang oleh asy-syaikh Abu ‘Amr bin ash-Shalah rahmatullahi ‘alaihim jami’a. Wallahu ‘alam.

Alih bahasa : Dheas Ummu Muhammad

Share with your friends

Give us your opinion

Notification


لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

"Jika kalian bersyukur niscaya Allah akan menambah nikmat pada kalian, dan jika kalian mengingkari nikmat Allah, maka pasti azab Allah sangat pedih

(QS. Ibrahim Ayat 7)

Done