Mengambil Upah Dari Menyampaikan Hadits.‎ - TSABITMEDIA.COM
News Update
Loading...

Wednesday, May 2, 2018

Mengambil Upah Dari Menyampaikan Hadits.‎



بسم الله الرحمن الرحيم

Soal : Apakah diperbolehkan mengambil upah dari menyampaikan hadits? Dan apakah perawi yang mengambil upah dari menyampaikan hadits, maqbul (diterima) riwayatnya?

Jawab : Setidaknya ada dua pendapat dikalangan ulama ahli hadits mengenai masalah ini.

1.      Pendapat pertama.
Tidak boleh mengambil upah. Dan jika mengambil upah, maka tidak diterima haditsnya dan tidak boleh menulis hadits darinya. Ini adalah pendapat sejumlah ulama ahli hadits, diantaranya adalah imam Ahmad bin Hambal, Abu Hatim ar-Razi dan Ishaq bin Rahawaih rahmatullahi ‘alaihim.

Al-hafizh Ibnu Shalah rahmatullahi ‘alaihi menuturkan :

من أخذ على التحديث أجرًا منع ذلك من قبول روايته عند قوم من أئمة الحديث. روينا عن إسحاق بن إبراهيم: أنه سئل عن المحدث يحدث بالأجر ؟ فقال: لا يكتب عنه!. وعن أحمد بن حنبل و أبي حاتم الرازي نحو ذلك.

            Barang siapa yang mengambil upah dari menyampaikan hadits, maka hal tersebut menghalangi dari diterima riwayatnya menurut sebagian ulama ahli hadits. Telah diriwayatkan kepada kami, dari Ishaq bin Ibrahim: bahwa beliau pernah ditanya tentang seorang muhaddits yang menyampaikan hadits dengan upah? Maka beliau menjawab: tidak boleh menulis hadits darinya!. Dan juga terdapat riwayat yang semakna dengan ini dari Ahmad bin Hambal dan Abu Hatim ar-Razi.  (Ma’rifat Anwa’ Ulum Hadits)

2.      Pendapat kedua.
Sebagian ulama yang lain ada yang memberikan rukhshat (keringanan), boleh mengambil upah dari menyampaikan hadits. Karena pada masalah ini terdapat kesamaan hukum dengan bolehnya mengambil upah dari mengajarkan Al-Qur’an. Hanya saja secara adat dan kebiasaan, hal ini dapat mengurangi nilai muru’ah, dan bisa menyebabkan pelakunya mendapatkan prasangka buruk. Terkecuali adanya alasan yang menepis sangkaan buruk tersebut. Ini adalah pendapat yang dipegang oleh al-hafizh Abu Nu’aim al-Fadhl bin Dukain dan al-hafizh Ali bin Abdul Aziz dan yang lain.  

Al-hafizh Ibnu Shalah rahmatullahi ‘alaihi menuturkan :

وترخص أبو نعيم الفضل بن دكين و علي بن عبد العزيز المكي وآخرون في أخذ العوض على التحديث. وذلك شبيه بأخذ الأجرة على تعليم القرآن ونحوه. غير أن في هذا من حيث العرف خرمًا للمروءة والظن يساء بفاعله إلا أن يقترن ذلك بعذر ينفي ذلك عنه.

Al-hafizh Abu Nu’aim al-Fadhl bin Dukain dan al-hafizh Ali bin Abdul Aziz al-Makki dan yang lainnya, mereka memberikan rukhshat (keringanan), boleh mengambil upah dari menyampaikan hadits.Karena pada masalah ini terdapat keserupaan hukum dengan bolehnya mengambil upah dari mengajarkan Al-Qur’an dan yang semisalnya. Hanya saja secara adat (atau kebiasaan), hal ini dapat mengurangi nilai muru’ah, dan bisa menyebabkan pelakunya mendapatkan prasangka buruk. Terkecuali adanya alasan yang menepis sangkaan buruk tersebut darinya. (Ma’rifat Anwa’ Ulum Hadits)

كمثل ما حدثنيه الشيخ أبو المظفر عن أبيه الحافظ أبي سعد السمعاني: أن أبا الفضل محمد بن ناصر السلامي ذكر: أن أبا الحسين بن النقور فعل ذلك لأن الشيخ أبا إسحاق الشيرازي أفتاه بجواز أخذ الأجرة على التحديث لأن أصحاب الحديث كانوا يمنعونه عن الكسب لعياله والله أعلم.

Ini seperti yang disampaikan kepada saya oleh Abu al-Muzhaffar, dari ayah beliau al-hafizh Abu Sa’d as-Sam’ani: bahwa Abu al-Fadhl Muhammad bin Nashir as-Salami menyebutkan: sesungguhnya Abu al-Husain bin an-Naqur melakukan hal tersebut (yakni: mengambil upah dari menyampaikan hadits). Karena asy-Syaikh Abu Ishaq asy-Syirazi memberikan fatwa kepada beliau akan bolehnya mengambil upah dari menyampaikan hadits, karena ahli hadits sering terhalangi dari bekerja untuk keluarganya. Wallahu a’lam. (Ma’rifat Anwa’ Ulum Hadits)

Share with your friends

Give us your opinion

Notification


لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

"Jika kalian bersyukur niscaya Allah akan menambah nikmat pada kalian, dan jika kalian mengingkari nikmat Allah, maka pasti azab Allah sangat pedih

(QS. Ibrahim Ayat 7)

Done