019. Marfu' & Maqthu' (Bag - Dua). - TSABITMEDIA.COM
News Update
Loading...

Thursday, October 6, 2016

019. Marfu' & Maqthu' (Bag - Dua).



PERTEMUAN : KE-SEMBILAN BELAS
SYARH AL-MANZHUMAH AL-BAIQUNIYYAH
IBNU ‘UTSAIMIN RAHIMAHULLAH
____________

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

"MARFU' & MAQTHU' BAGIAN DUA"

Berkata An-Nazhim imam Al-Baiquniy rahimahullahu:

"وَمَا لِتَابِعٍ هُوَ المَقْطُوْعُ"

Dan apa-apa yang disandarkan kepada tabi'in adalah "Al-Maqthu'"

وَهَذَا هُوَ القِسْمُ السَّابِعُ. وَالمَقْطُوْعُ هُوَ: مَا أُضِيْفَ إِلَى التَّابِعِيِّ وَمَنْ بَعْدَهُ، هَكَذَا سَمَّاهُ أَهْلُ العِلْمِ بِالحَدِيْثِ. سُمِيَ بِذَلِكَ لِأَنَّهُ: مُنْقَطِعٌ فِيْ الرُّتْبَةِ عَنِ المَرْفُوْعِ وَعَنِ المَوْقُوْفِ.

Ini adalah bagian yang ke tujuh. Dan Al-Maqthu' yaitu: apa-apa yang disandarkan kepada tabi'i dan yang setelahnya. Demikian ahli ilmu terhadap hadits menamainya. Dinamakan demikian, karena ia: munqathi' (terputus) dalam tingkatan dari Al-Marfu' dan dari Al-Mauquf.

مِثْلُ: مَا لَوْ نُقِلَ كَلَامٌ عَنِ الحَسَنِ البَصْرِيِّ رَحِمَهُ اللهُ، فَنَقُوْلُ عَنْهُ: هَذَا أَثَرٌ مَقْطُوْعٌ.

Seperti: apabila dinukil suatu ucapan dari Al-Hasan Al-Bashri rahimahullahu, maka kita katakan mengenai penukilan tersebut: ini adalah atsar Maqthu'.

وَمَا أُضِيْفَ إِلَى الصَّحَابِيِّ نَوْعَانِ:

Dan apa-apa yang disandarkan kepada shahabat, ia terbagi menjadi dua:

1). مَا ثَبَتَ لَهُ حُكْمُ الرَّفْعِ، فَإِنَّهُ يُسَمَّى عِنْدَهُمُ المَرْفُوْعَ حُكْماً.

Pertama.
Apa-apa yang memiliki hukum Marfu'. Maka ia dinamakan Marfu secara hukum menurut ahli ilmu hadits.

2). وَمَا لَمْ يَثْبُتْ لَهُ حُكْمُ الرَّفْعِ، فَإِنَّهُ يُسَمَّى مَوْقُوْفاً.

Kedua.
Apa-apa yang tidak memiliki hukum Marfu'. Maka ia dinamakan Mauquf.

فَالآثَارُ الَّتِيْ تُرْوَى عَنْ أَبِيْ بَكْرٍ وَعُمَرَ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا- أَوْ عَنْ أَيِّ وَاحِدٍ مِنَ الصَّحَابَةِ، نُسَمِّيْهَا مَوْقُوْفَةً، وَهَذَا هُوَ الاِصْطِلَاحُ، وَلَا مُشَاحَةَ فِيْ الاِصْطِلَاحِ، وَإِلَّا فَإِنَّهُ مِنَ المَعْلُوْمِ أَنَّهُ يَصِحُّ أَنْ نَقُوْلَ حَتَّى فِيْ المَرْفُوْعِ أَنَّهُ مَوْقُوْفٌ، لِأَنَّهُ وَقَفَ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، لَكِنْ هَذَا اصْطِلَاحٌ وَلَا مُشَاحَةَ فِيْ الاِصْطِلَاحِ.

Atsar-atsar yang diriwayatkan dari Abu Bakr dan Umar radhiallahu 'anhuma atau siapapun dari kalangan shahabat, kita menamainya Mauquf. Dan ini hanyalah sekedar istilah, tidak perlu dipertentangkan pada istilah tersebut. Jikapun tidak, bahwasannya termasuk perkara yang maklum, sesungguhnya tidak mengapa apabila kita katakan hingga pada Marfu', sesungguhnya ia adalah Mauquf, karena ia waqaf (berhenti) di sisi nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Akan tetapi ini hanyalah istilah, dan tidak perlu dipertentangkan pada istilah tersebut.

وَالعُلَمَاءُ قَالُوْا فِيْ الضَّابِطِ فِيْ المَرْفُوْعِ حُكْماً، هُوَ: الَّذِيْ لَيْسَ لِلْاِجْتِهَادِ وَالرَّأْيِ فِيْهِ مَجَالٌ، وَإِنَّمَا يُؤْخَذُ هَذَا عَنِ الشَّرْعِ.

Dan para ulama mengatakan mengenai dhabith pada Marfu' secara hukum, ia adalah: sesuatu yang tidak ada celah padanya untuk berijtihad dan berpendapat, sesuatu tersebut hanyalah diambil dari syariat.  

مِثْلُ: مَا إِذَا حَدَّثَ الصَّحَابِيُّ عَنْ أَخْبَارِ يَوْمِ القِيَامَةِ، أَوِ الأَخْبَارِ الغَيْبِيَّةِ، فَإِنَّنَا نَقُوْلُ فِيْهِ: هَذَا مَرْفُوْعٌ حُكْماً؛ لِأَنَّهُ لَيْسَ لِلْاِجْتِهَادِ فِيْهِ مَجَالٌ، وَكَذَلِكَ لَوْ أَنَّ الصَّحَابِيَّ فَعَلَ عِبَادَةً لَمْ تَرِدْ بِهَا السُّنَّةُ، لَقُلْنَا: هَذَا أَيْضاً مَرْفُوْعٌ حُكْماً.

Seperti: apabila seorang shahabat bercerita tentang khabar hari kiamat atau khabar ghaib, maka kita katakan pada hal tersebut: ini adalah Marfu' secara hukum; karena tidak ada celah untuk berijtihad padanya. Demikian juga apabila seorang shahabat melakukan ibadah yang tidak datang suatu sunnah mengenai hal tersebut, niscaya kita katakan: ini juga Marfu' secara hukum.  

وَمَثَّلُوْا لِذَلِكَ: بِأَنَّ عَلِيَّ بْنَ أَبِيْ طَالِبٍ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُ- صَلَّى فِيْ صَلَاةِ الكُسُوْفِ، فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ ثَلَاثَ رُكُوْعَاتٍ، مَعَ أَنَّ السُّنَّةَ جَاءَتْ بِرُكُوْعَيْنِ فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ، وَقَالُوْا: هَذَا لَا مَجَالَ لِلرَّأْيِ فِيْهِ، وَلَا يُمْكِنُ فِيْهِ اجْتِهَادٌ، لِأَنَّ عَدَدَ الرَّكْعَاتِ أَمْرٌ تَوْقِيْفِيٌّ يَحْتَاجُ إِلَى دَلِيْلٍ مِنَ الكِتَابِ أَوِ السُّنَّةِ، فَلَوْلَا أَنَّ عِنْدَ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ- عِلْماً بِهَذَا مَا صَلَّى ثَلَاثَ رُكُوْعَاتٍ فِيْ رَكْعَةٍ وَاحِدَةٍ، فَهَذَا مَرْفُوْعٌ حُكْماً؛ لِأَنَّهُ لَا مَجَالَ لِلْاِجْتِهَادِ فِيْهِ.

Dan para ulama membuat contoh untuk hal tersebut: bahwa shahabat Ali Ibnu Abi Thalib radhiallahu 'anhu shalat pada shalat kusuf. Di setiap raka'at dengan tiga ruku'. Padahal sunnah telah datang dengan dua ruku' pada setiap raka'at. Para ulama mengatakan: ini adalah perkara yang tidak ada celah untuk berpendapat padanya, dan tidak mungkin untuk berijtihad. Karena bilangan ruku' adalah perkara tauqifi yang butuh kepada dalil dari kitab dan sunnah.  Apabila shahabat Ali Ibnu Abi Thalib radhiallahu 'anhu tidak memiliki pengetahuan mengenai hal ini, niscaya beliau tidak akan shalat dengan tiga ruku' di satu raka'at. Maka ini adalah Marfu' secara hukum. Karena tidak ada celah untuk berijtihad padanya.    

وَكَذَلِكَ إِذَا قَالَ الصَّحَابِيُّ: مِنَ السُّنَّةِ كَذَا، فَإِنَّهُ مَرْفُوْعٌ حُكْماً؛ لِأَنَّ الصَّحَابِيَّ إِذَا قَالَ: مِنَ السُّنَّةِ، فَإِنَّمَا يَعْنِيْ بِهِ سُنَّةَ الرَّسُوْلِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، كَقَوْلِ ابْنِ عَبَّاسٍ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا- حِيْنَ قَرَأَ الفَاتِحَةَ فِيْ صَلَاةِ الجَنَازَةِ وَجَهَرَ بِهَا، قَالَ: لِتَعْلَمُوْا أَنَّهَا سُنَّةٌ، أَوْ لِيَعْلَمُوْا أَنَّهَا سُنَّةٌ.

Demikian juga apabila seorang shahabat berkata: "termasuk perkara sunnah adalah begini", maka ia adalah Marfu' secara hukum. Karena apabila seorang shahabat berkata: "termasuk perkara sunnah", yang ia maksud dengan hal tersebut hanyalah sunnah rasul shallallahu 'alaihi wasallam. Seperti perkataan Ibnu 'Abbas radhiallahu 'anhuma tatkala membaca fatihah pada shalat janazah dan beliau menjaharkan (mengeraskan) bacaan tersebut, beliau berkata: hendaknya kalian ketahui sesungguhnya hal tersebut adalah sunnah, atau hendaknya mereka mengetahui sesungguhnya hal tersebut adalah sunnah.

وَكَمَا قَالَ أَنَسٌ بْنُ مَالِكٍ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُ-: مِنَ السُّنَّةِ إِذَا تَزَوَّجَ البِكْرُ عَلَى الثَّيِّبِ، أَقَامَ عِنْدَهَا سَبْعاً، فَهَذَا وَأَمْثَالُهُ يَكُوْنُ مِنَ المَرْفُوْعِ حُكْماً؛ لِأَنَّ الصَّحَابِيَّ لَا يُضِيْفُ السُّنَّةَ إِلَّا إِلَى سُنَّةِ الرَّسُوْلِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Demikian juga sebagaimana Anas Ibnu Malik radhiallahu 'anhu berkata: "termasuk perkara sunnah adalah apabila seorang perawan menikah dengan pria yang telah menikah, maka sang suami tinggal bersama wanita tersebut selama tujuh hari". Ini dan yang semisalnya, ia adalah termasuk Marfu' secara hukum; karena seorang shahabat tidak akan menyandarkan sunnah melainkan hanya kepada sunnah rasul shallallahu 'alaihi wasallam.

وَأَيْضاً لَوْ أَخْبَرُ أَحَدٌ مِنَ الصَّحَابَةِ عَنِ الجَنَّةِ وَالنَّارِ، لَقُلْنَا: هَذَا مَرْفُوْعٌ حُكْماً، إِلَّا أَنَّهُ يُشْتَرَطُ فِيْ هَذَا النَّوْعِ: أَلَّا يَكُوْنَ الصَّحَابِيُّ مِمَّنْ عُرِفَ بِكَثْرَةِ الْأَخْذِ عَنْ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ.

Dan juga, apabila seorang shahabat mengkhabarkan tentang jannah atau neraka, niscaya kita katakan: ini adalah Marfu' secara hukum. Hanya saja dipersyaratkan pada jenis ini (mengenai syurga dan neraka): shahabat tersebut bukan seorang yang diketahui banyak mengambil dari Bani Israil.

فَإِنْ كَانَ مِمَّنْ عُرِفُوْا بِذَلِكَ، فَإِنَّهُ لَا يُعْتَبَرُ لَهُ حُكْمَ الرَّفْعِ؛ لِاحْتِمَالِ أَنْ يَكُوْنَ مَا نَقَلَهُ عَنْ بَنِي إِسْرَائِيْلَ، وَهَؤُلَاءِ كَثِيْرُوْنَ، أَمْثَالُ: عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو بْنِ العَاصِ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُ- فَإِنَّهُ أَخَذَ جُمْلَةً كَبِيْرَةً عَنْ كُتُبِ أَهْلِ الكِتَابِ فِيْ غَزْوَةِ اليَرْمُوْكِ، مِمَّا خَلَّفَهُ الرُّوْمُ أَوْ غَيْرُهُمْ، لِأَنَّ فِيْ هَذَا رُخْصَةٌ، فَإِذَا عُرِفَ الصَّحَابِيُّ بِأَنَّهُ يَنْقُلُ عَنْ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ، فَإِنَّهُ لَا يَكُوْنُ قُوْلُهُ مَرْفُوْعاً حُكْماً.

Apabila shahabat tersebut termasuk yang diketahui dengan demikian, maka khabarnya (mengenai jannah dan nar_pent) tidak dianggap sebagai hukum Marfu'; karena mengandung kemungkinan apa yang ia nukilkan adalah dari Bani Israil. Dan mereka banyak, seperti: Abdullah Ibnu 'Amr Ibnu Al-'Ash radhiallahu 'anhu, sesungguhnya ia mengambil dalam jumlah yang besar dari buku-buku ahli kitab pada perang Yarmuk, yang merupakan peninggalan bangsa Rum atau selain mereka. Karena pada yang seperti ini (yakni mengambil khabar dari Bani Israil_pent) tedapat rukhsah (keringanan). Maka apabila seorang shahabat telah diketahui bahwa ia menukil dari Bani Israil, sesungguhnya ucapannya bukanlah Marfu secara hukum.

Wallahu a’lam bish shawab wa baarakallahu fikum.

Ditulis oleh :
Kamis - 05 - Muharram - 1438 H / 06 - 10 - 2016 M


Share with your friends

Give us your opinion

Notification


لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

"Jika kalian bersyukur niscaya Allah akan menambah nikmat pada kalian, dan jika kalian mengingkari nikmat Allah, maka pasti azab Allah sangat pedih

(QS. Ibrahim Ayat 7)

Done