Monday, July 25, 2016

author photo


AL-JARH & AT-TA'DIL ADALAH PERKARA KHILAFIYAH

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله الذي أرسل رسوله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله وكفى بالله شهيدا، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له إقرارا به وتوحيدا، وأشهد أن محمدا عبده ورسوله صلى الله عليه وعلى آله وأصحابه وسلم تسليما مزيدا، أما بعد..

Berkaitan dengan masalah ini, syaikh dan guru kami Abu Nashr Muhammad Ibnu 'Abdillah Al-Imam hafizhahullahu, beliau pernah sedikit menguraikan dan juga sedikit menukil aqwal para ulama berkaitan dengan masalah ini, bahwa masalah Al-Jarh dan At-Ta'dil termasuk dalam ranah ijtihadiyyah dan ranah khilafiyyah. Beliau hafizhahullahu berkata:    

إذا كان الاختلاف حاصلا في كثير من الأحكام الفقهية مع أنها مبنية على ما قاله الله ورسوله صلى الله عليه وسلم، فمن باب أولى أن يكون حاصلا في مسائل يتكلم فيها أهل الجرح والتعديل حسب علمهم واجتهادهم. وهذا أمر لا ينكر؛ لكثرة حصوله، ولتقريره من قبل أهل العلم. 

Apabila khilafiyyah (perselisihan) terjadi pada kebanyakan dari hukum-hukum fiqhiyah -padahal ia dibangun di atas firman Allah dan sabda nabi shallallahu 'alaihi wasallam-, maka min bab al-aula (lebih mungkin) perselisihan ini terjadi pada masalah-masalah yang diperbincangkan oleh ahli jarh dan ta'dil disesuaikan dengan pengetahuan dan ijtihad mereka. Dan ini adalah perkara yang tidak bisa diingkari; karena banyaknya kejadian tersebut, dan adanya keterangan hal tersebut dari kalangan ahlul ilmi.    

مما هو معلوم عند المتبحرين في الفقه بأحكام الشريعة الإسلامية: كثرة الاختلاف في الأحكام وتنوع الاجتهادات فيها؛ مما يجعل الجزم بالصواب في بعضها متعسراً! فإذا كان هذا حاصلا في الأمور الفقهية، فمن باب أولى حصوله في بعض أمور الجرح المبنية على الاجتهادات والاحتمالات.

Termasuk perkara yang maklum di kalangan orang-orang yang mendalami fiqh mengenai hukum-hukum syari'at islam: akan banyaknya khilafiyyah dalam berbagai hukum dan beraneka ragamnya ijtihad pada berbagai hukum tersebut; sehingga memastikan suatu kebenaran pada sebagian masalah adalah sesuatu yang sulit! Apabila hal ini terjadi pada perkara-perkara fiqhiyyah, maka khilafiyyah ini lebih memungkinkan terjadi pada sebagian perkara-perkara Jarh yang dibangun di atas berbagai ijtihad dan kemungkinan-kemungkinan.  

Berkata syaikhul islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah dalam [Majmu' Al-Fatwa: 20/252]:

وفي الصحيحين عن عمرو بن العاص رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: {إِذَا اجْتَهَدَ الحَاكِمُ فَأَصَابَ فَلَهُ أَجْرَانِ وَإِذَا اجْتَهَدَ فَأَخْطَأَ فَلَهُ أَجْرٌ}، فتبين أن المجتهد مع خطئه له أجر؛ وذلك لأجل اجتهاده وخطؤه مغفور له؛ لأن درك الصواب في جميع أعيان الأحكام إما متعذر أو متعسر! وقد قال تعالى :{وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِيْ الدِّيْنِ مِنْ حَرَجٍ} وقال تعالى: {يُرِيْدُ اللهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيْدُ بِكُمُ الْعُسْرَ}.

Dalam shahihain dari shahabat 'Amr Ibn Al-'Ash radhialahu 'anhu nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "apabila seorang hakim berijtihad kemudian benar, maka ia mendapatkan dua pahala. Dan apabila ia berijtihad kemudian salah, maka ia mendapatkan satu pahala".

Maka jelaslah, bahwa seorang mujthid bersamaan dengan salahnya, ia tetap mendapatkan satu pahala; yang demikian dikarenakan ijtihad/kesungguhan-nya, dan kesalahannya dimaafkan. Karena mengetahui suatu kebenaran pada seluruh person berbagai hukum, bisa jadi berudzur atau bisa jadi sulit. Sementara Allah telah menegaskan:

{وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِيْ الدِّيْنِ مِنْ حَرَجٍ}

"Ia tidak menjadikan sesuatupun yang sempit dalam agama".

Dan juga firman-Nya:

{يُرِيْدُ اللهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيْدُ بِكُمُ الْعُسْرَ}

"Allah menginginkan kemudahan bagi kalian dan Ia tidak menginginkan kesulitan".

Dan masih dalam sumber yang sama, beliau rahimahullah berkata:

والعدل الحقيقي قد يكون متعذرا أو متعسرا إما علمه وإما العمل به لكون التماثل من كل وجه غير متمكن أو غير معلوم، فيكون الواجب في مثل ذلك ما كان أشبه بالعدل وأقرب إليه وهي الطريقة المثلى؛ ولهذا قال سبحانه: {وَأَوْفُوْا الْكَيْلَ وَالْمِيْزَانَ بِالْقِسْطِ لَا نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا}.

Dan sifat adil yang hakiki bisa jadi berudzur atau sulit, baik dari sisi mengetahuinya dan dari sisi mengamalkan hal tersebut, dikarenakan terjadinya persamaan dari segala sisi adalah sesuatu yang tidak memungkinkan dan tidak diketahui. Maka yang wajib pada yang semisal itu adalah apa-apa yang paling menyerupai dan paling dekat dengan keadilan, dan inilah metode yang terbaik; oleh karenanya Allah Jalla wa 'Ala menegaskan:

{وَأَوْفُوْا الْكَيْلَ وَالْمِيْزَانَ بِالْقِسْطِ لَا نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا}

"Sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil, Kami tidak membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya".

Kemudian Asy-Syaikh Al-Imam hafizhahullah mengatakan:

قلت: أما تعسر أعيان بعض الأحكام في الجرح والتعديل، فيدل على كثرة ذالك كثرة اختلاف علماء الجرح في الرجل الواحد، فتجد أنه يجتمع في بعض الرواة توثيق وتحسين وتضعيف خفيف وتضعيف شديد. وإذا أردت معرفة هذا فارجع إلى ميزان الاعتدال للذهبي وأمثاله من الكتب الجامعة لأقوال الجرح والتعديل، بل إن المجرح الواحد قد تختلف أقواله في بعض المتكلم فيهم، فتارة يجرحه وتارة يوثقه.

Aku katakan: adapun sulitnya pada person-person sebagian hukum dalam jarh dan ta'dil, yang menunjukkan banyaknya (khilaf) hal tersebut adalah banyaknya khilafiyyah para ulama jarh terhadap satu orang. Engkau akan mendapati terkumpulnya tautsiq, tahsin, tadh'ifringan dan tadh'if syadid pada sebagian perawi. Dan jika kamu ingin mengetahui hal ini, maka merujuklah pada kitab "Mizan Al-I'tidal" karya Adz-Dzahabi dan yang semisalnya berupa kitab-kitab yang mengandung perkataan-perkataan jarh dan ta'dil. Bahkan satu pen-jarh terkadang beraneka ragam perkataannya pada sebagian orang yang diperbincangkan, terkadang men-jarh-nya dan terkadang men-tautsiq-nya.    

Imam Adz-Dzahabi rahimahullah berkata tatkala menyebutkan orang yang ucapannya menjadi sandaran dalam jarh dan ta'dil, dan beliau menguraikan tentang aneka ragamnya ijtihad imam besar Yahya Ibnu Ma'in rahimahullahu dalam jarh dan ta'dil:

وقد سأله عن الرجال عباس الدوري وعثمان الدارمي وأبو حاتم وطائفة، وأجاب كل واحد منهم بحسب اجتهاده. ومن ثم اختلفت آرائه وعباراته في بعض الرجال، كما اختلفت اجتهادات الفقهاء المجتهدين، وصارت لهم في المسئلة أقوال.

'Abbas Ad-Dauri, 'Utsman Ad-Darimi dan Abu Hatim serta sekelompok orang telah bertanya kepada imam Yahya Ibnu Ma'in Allahu yarhamuhum. Maka beliau menjawab masing-masing dari mereka sesuai dengan ijtihadnya. Dan dari sanalah kemudian terjadi perbedaan pendapat-pendapat pada sebagian para rijal. Sebagaimana terjadi perbedaan ijtihad di kalangan fuqaha mujtahidin. Sehingga mereka memiliki beberapa aqwal (pendapat) dalam satu masalah.     

Dan imam Adz-Dzahabi juga berkata mengenai Imam Yahya Ibnu Ma'in rahimahumallahu:

هو في نفسه يوثق الشيخ، تارة يختلف اجتهاده في الرجل الواحد، فيجيب السائل بحسب ما اجتهد من القول في ذالك الوقت.

Beliau dalam satu keadaan men-tautsiq seorang syaikh, terkadang berbeda ijtihadnya terhadap satu orang. Beliau menjawab penanya sesuai dengan ijtihadnya berupa pendapat pada waktu tersebut.

Berkata Imam At-Tirmidzi rahimahullahu:

وقد اختلف الأئمة من أهل العلم في تضعيف الرجال، كما اختلفوا في سوى ذالك من العلم. 

Sungguh para imam dari kalangan ahlul ilmi telah berselisih mengenai pen-tadh'if-an para perawi, sebagaimana mereka berselisih pada ilmu-ilmu yang lain. [Syarh Al-'Ilal 2/709-710]  

Kemudian Imam At-Tirmidzi rahimahullahu menyebutkan tentang amirul mukminin fil hadits Syu'bah Ibnu Al-Hajjaj Abu Bistham Al-'Ataqi rahimahullah, bahwa beliau men-dha'if-kan: Abu Az-Zubair Al-Makki, 'Abdul Malik Ibnu Abi Sulaiman, dan Hakim Ibnu Jubair. Dan ia juga meninggalkan periwayatan dari mereka. Akan tetapi ia mengambil riwayat dari para perawi yang kualitas hafalan dan adilnya berada di bawah mereka, dimana ia meriwayatkan dari: Jabir Al-Ju'fi, Ibrahim Ibnu Muslim Al-Hajari dan Muhammad Ibnu 'Ubaidillah Al-'Arzami dan selain mereka yang dilemahkan hadits-haditsnya.

Ditanyakan kepada Syu'bah rahimahullah: "engkau meninggalkan 'Abdul Malik Ibnu Abi Sulaiman, akan tetapi engkau meriwayatkan dari Muhammad Ibnu 'Ubaidillah Al-'Arzami?" Lalu beliau menjawab: "iya".

Dan telah tsabit lebih dari satu dari kalangan para imam, mereka telah meriwayatkan hadits dari Abu Az-Zubair Al-Makki, 'Abdul Malik Ibnu Abi Sulaiman dan dan Hakim Ibnu Jubair.

Kemudian Imam At-Tirmidzi rahimahullah menyebutkan tentang 'Atha dan Ayyub As-Sikhtiyani, dimana keduanya men-tautsiq Abu Az-Zubair Al-Makki. Dan juga menyebutkan tentang Sufyan Ats-Tsauri, dimana beliau men-tautsiq 'Abdul Malik Ibnu Abi Sulaiman. Dan juga menyebutkan tentang 'Ali Ibu Al-Madini, berkata Yahya Ibnu Ma'in: bahwa Sufyan At-Tsauri dan Zaidah Ibnu Qudamah meriwayatkan hadits dari Hakim Ibnu Jubair. Yahya Ibnu Ma'in memandang La Ba'sa(tidak mengapa) pada haditsnya. (Ilal At-Tirmidzi 2/709-710 dinukil secara ringkas)  

*****

KESALAHAN JUGA BISA TERJADI PADA JARH DAN TA'DIL

Berkata Al-'Allamah Al-Mu'allimi rahimahullahu:

وكل ما يخشى في الذم والجرح يخشى مثله في الثناء والتعديل، فقد يكون الرجل ضعيفاً في الرواية لكنه صالح في دينه كأبان بن أبي عياش، أو غيور على السنة كمؤمل بن إسماعيل، أو فقيه كمحمد بن أبي ليلى. فتجد أهل العلم ربما يثنون على الرجل من هؤلاء غير قاصدين الحكم له بالثقة في روايته.

Setiap yang dikhawatirkan pada suatu celaan dan jarh, yang semisal hal tersebut juga dikhawatirkan pada pujian dan ta'dil. Tidak menutup kemungkinan, terkadang seseorang lemah dalam periwayatan akan tetapi ia shalih agamanya seperti Aban Ibnu Abi 'Ayyasy, atau ia memiliki ghirah (kecemburuan) terhadap sunnah seperti Muamil Ibnu Ismail, atau seorang yang faqih seperti Muhammad Ibnu Abi Laila. Engkau akan mendapati ahlul ilmi terkadang memberikan pujian terhadap seseorang dari kalangan mereka dengan tanpa memaksudkan memberi hukum tsiqah kepadanya dalam periwayatan.      

وقد يرى العالم أن الناس بالغوا في الطعن فيبالغ هو في المدح، كما يروى عن حماد بن سلمة أنه ذكر له طعن شعبة في أبان ابن أبي عياش، فقال: أبان خير من شعبة.

Terkadang seorang alim memandang tatkala manusia berlebih-lebihan dalam mencela, maka sang alim tersebutpun berlebih-lebihan dalam memberi pujian. Sebagaimana diriwayatkan dari Hammad Ibnu salamah, bahwa disebutkan kepada beliau mengenai celaan Syu'bah terhadap Aban Ibnu Abi 'Ayyasy, maka beliau berkata: Aban lebih baik dari Syu'bah. Allahu yarhamuhum.   

وقد يكون العالم واداً لصاحبه فيأتي فيه نحو ما تقدم، فيأتي بكلمات الثناء التي لا يقصد بها الحكم، ولا سيما عند الغضب. كأن تسمع رجلاً يذم صديقك أو شيخك أو إمامك فإن الغضب قد يدعوك إلى المبالغة في إطراء من ذمه.

Dan terkadang dikarenakan kecintaan seorang alim terhadap temannya, maka ia menyampaikan tentang temannya tersebut sebagaimana yang telah lalu (di atas, yakni berlebih-lebihan_pent). Maka sang alim tersebut mendatangkan kalimat-kalimat pujian yang tidak ia maksudkan dengan kalimat tersebut sebagai hukum, terlebih tatkala sedang marah. Seperti engkau mendengar seseorang mencela teman-mu atau syaikh-mu atau imam-mu, sesungguhnya kemarahan akan mengajakmu untuk berlebih-lebihan memuji orang yang mencelanya.  

وكذلك يقابل كلمات التنفير بكلمات الترغيب، وكذلك تجد الإنسان إلى تعديل من يميل إليه ويحسن به الظن أسرع منه إلى تعديل غيره، واحتمال التسمح في الثناء أقرب من احتماله في الذم، فإن العالم يمنعه من التسمح في الذم الخوف على دينه لئلا يكون غيبة، والخوف على عرضه فإن من ذم الناس فقد دعاهم إلى ذمه .

Demikian juga membalas kalimat-kalimat yang menyebabkan lari dengan kalimat-kalimat yang menyebabkan cinta. Demikian juga engkau akan mendapati manusia lebih cepat men-ta'dil dan berbaik sangka terhadap yang condong kepadanya, dibandingkan men-ta'dil kepada selainnya. Dan kemungkinan untuk bermurah hati dalam pujian itu lebih dekat dari kemungkinan dalam celaan. Sesungguhnya seorang alim, rasa takut di atas agama akan menahannya dari bermudah-mudah dalam mencela agar terhindar dari ghibah. Dan takut atas kehormatannya, karena sesungguhnya barang siapa yang mencela manusia, sungguh ia telah mengajak orang-orang untuk mencelanya. 

ومن دعا الناس إلى ذمه * ذموه بالحق وبالباطل

Dan barang siapa mengajak manusia untuk mencelanya * Maka mereka akan mencelanya dengan hak dan bathil.

ومع هذا كله فالصواب في الجرح والتعديل هو الغالب، وإنما يحتاج إلى التثبت والتأمل فيمن جاء فيه تعديل وجرح.

Bersamaan dengan hal ini seluruhnya, maka yang benar dalam jarh dan ta'dil adalah yang Ghalib (mayoritas), dan sesungguhnya dibutuhkan tatsabbut (tindakan mencari kejelasan) dan juga ta-ammul (memperhatikan) mengenai orang yang terjadi padanya suatu ta'dil ataupun suatu jarh. [At-Tankil: 1/56-57]

Kemudian berkata Asy-Syaikh Al-Imam hafizhahullahu:

قلت: وكل من أكثر من الجرح والتعديل، كان إدراكه للحكم الدقيق على بعض المجروحين صعبًا. وكلما كان المتكلم فيهم أبعد عنه مكانًا، كان إدراكه لحقيقة أعيانهم أصعب. فيحتاج إلى تحرٍ أكثر واطلاع على كثير من أقوالهم، إما قراءةً في كتبهم وإما سماعًا لأشرطتهم وإما تلقيًا عن الثقات لأقوالهم.

Aku katakan: setiap yang banyak jarh dan ta'dilnya, maka pengetahuannya terhadap hukum yang detil terhadap sebagian orang-orang yang di-jarh adalah sulit. Dan setiap yang diperbincangkan lebih jauh tempatnya darinya, maka pengetahuannya terhadap hakikat keadaan person-person mereka akan semakin sulit. Maka dibutuhkan untuk banyak berhati-hati dan banyak menela'ah kebanyakan pendapat-pendapat mereka, baik dengan membaca buku-buku mereka atau mendengarkan kaset-kaset mereka, atau bertemu langsung terhadap orang-orang yang tsiqah mengenai ucapan mereka.    

وبسبب صعوبة هذا الاطلاع، اعتبر جرح بلدي مقدم على جرح غير البلدي في الغالب؛ لأن مجرح البلد أقدر على معرفة حال الدعاة والعلماء والرواة في بلده. 

Disebabkan sulitnya penelitian ini, maka jarh dari seorang yang satu negeri teranggap lebih didahulukan dari jarh selain negerinya menurut kebanyakan; karena pen-jarh yang satu negeri lebih memungkinkan untuk mengetahui keadaan da'i dan ulama dan para perawi di negerinya.  

Di antara sebab yang memungkin terjadinya suatu kesalahan dalam jarh ataupun ta'dil, hal tersebut dikeranakan dibangun di atas apa yang sampai kepada pen-jarh atau pen-ta'dil berupa apa yang ia ketahui, sebagaimana seorang hakim yang menentukan hukum berdasarkan apa yang ia dengar.

Dalam shahih Al-Bukhari (6967) dan shahih Muslim (1713), dari Ummi Salamah radhiallahu 'anha, nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

«إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ، وَإِنَّكُمْ تَخْتَصِمُونَ إِلَيَّ، وَلَعَلَّ بَعْضَكُمْ أَنْ يَكُونَ أَلْحَنَ بِحُجَّتِهِ مِنْ بَعْضٍ، وَأَقْضِيَ لَهُ عَلَى نَحْوِ مَا أَسْمَعُ، فَمَنْ قَضَيْتُ لَهُ مِنْ حَقِّ أَخِيهِ شَيْئًا فَلاَ يَأْخُذْ، فَإِنَّمَا أَقْطَعُ لَهُ قِطْعَةً مِنَ النَّارِ»

"Sesungguhnya aku hanyalah manusia, sementara kalian mengadukan sengketa kepadaku, dan bisa jadi sebagian kalian lebih pandai bersilat lidah dari sebagian yang lain, dan aku menentukan untuknya sebatas apa yang aku dengar, maka barang siapa yang aku putuskan menang dengan mengambil sesuatu yang merupakan hak saudaranya, janganlah ia mengambilnya, sebab aku akan mengambil sepotong api neraka untuknya."

Dan berkata imam Al-Qurthubi rahimahullah:

واتفقوا على أنه يحكم بعلمه في الجرح والتعديل لأن ذلك ضروري في حقه.

Dan mereka bersepakat bahwa seseorang hanya menghukumi dengan apa yang ia ketahui dalam jarh dan ta'dil, karena hal tersebut suatu keharusan baginya. ('Umdah Al-Qari: 13/6).

Kemudian berkata Asy-Syaikh Al-Imam hafizhahullahu:

فخلاصة هذا التفريق: أن المجروح إذا اختلفت فيه أقوال المجرحين، دل هذا على صعوبة الجزم بحقيقة ما هو عليه. فيتحرى فيه من باب الاجتهاد والتوصل إلى الراجح والمرجوح.

Maka kesimpulan perbedaan ini: sesungguhnya seorang yang di-jarh apabila para pen-jarh berselisih pendapat mengenainya, hal ini menunjukkan sulitnya memastikan hakikat yang sebenarnya. Maka memeriksa hal tersebut adalah termasuk permasalahan ijtihad dan dalam rangka mencapai sesuatu yang rajih (kuat) atau marjuh (lemah). 

{Lihat selengkapnya pembahasan ini pada kitab: Al-Ibanah 'An Kaifiyat Ta'amul Ma'al Khilaf Baina Ahli Sunnah pada bab: Fi Qawa'id Al-Jarh Wat-Ta'dil Wa Dawabithihi}

Wallahu a'lam bish-shawab. Wa baarakallahu fikum.

Akhukum fillah:
Senin, 20 - Syawwal - 1437 H / 25 - 07 - 2016 M

Terdapat 0 comments


Silahkan Berkomentar Dengan Baik Dan Sopan EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post