Saturday, December 5, 2015

author photo

 (Bagian Kedua)

PERTEMUAN : KE-EMPAT BELAS
BUKU : MUSTHALAH AL-HADITS
KARYA : IBNU ‘UTSAIMIN RAHIMAHULLAH
____________


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ


"PENYAMPAIAN HADITS"

Berkata Asy-Syaikh Ibnu 'Utsaimin rahimahullah

أَدَاءُ الْحَدِيْثِ:
أ_ تَعْرِيْفُهُ، ب_ شُرُوْطُ قَبُوْلِهِ، ج_ صِيَغُهُ.

Penyampaian Hadits:
A).Definisi Penyampaian Hadits. B). Syarat-Syaratnya. C). Konteks-Konteksknya.

*****

A). Definisi Penyampaian Hadits.

أ_ أَدَاءُ الْحَدِيْثِ:
إِبْلَاغُهُ إِلَى الْغَيْرِ.

Penyampaian Hadits yaitu:
Menyampaikan suatu hadits kepada yang lainnya.

وَيُؤَدِّي الْحَدِيْثَ كَمَا سَمِعَهُ حَتَّى فِيْ صِيَغِ الْأَدَاءِ، فَلَا يُبْدَلُ: "حَدَّثَنِي" بِـ "أَخْبَرَنِي" أَوْ "سَمِعْتُ" أَوْ نَحْوِهَا؛ لِاخْتِلَافِ مَعْنَاهَا فِيْ الاصْطِلَاحِ.

Dan seseorang menyampaikan hadits adalah sebagaimana yang ia mendengarnya hingga pada konteks-konteks penyampaiannya. Maka tidak boleh diganti lafazh "حَدَّثَنِيْ" dengan lafazh "أخبرني" atau dengan lafazh "سمعت" atau yang semisalnya; karena berbedanya makna konteks-konteks tersebut secara isthilah.

نُقِلَ عَنِ الْإِمَامِ أَحْمَدَ رَحِمَهُ اللهُ أَنَّهُ قَالَ: اتْبَعْ لَفْظَ الشَّيْخِ فِيْ قَوْلِهِ: حَدَّثَنِيْ، وَحَدَّثَنَا، وَسَمِعْتُ، وَأَخْبَرَنَا، وَلَا تَعْدُهُ. اهـ.

Dinukilkan dari imam Ahmad Ibnu Hambal rahimahullah, bahwa beliau berkata: "Ikutilah lafazh syaikh pada ucapannya: "حدثني" dan "حدثنا" dan "سمعت" dan "أخبرنا" dan janganlah melampauinya".

*****

B). Syarat-Syarat Penyampaian Hadits.

ب_ وَلِقَبُوْلِ الْأَدَاءِ شُرُوْطٌ مِنْهَا:

Dan diterimanya penyampaian hadits memiliki syarat-syarat, diantaranya:

1_ الْعَقْلُ: فَلَا يُقْبَلُ مِنْ مَجْنُوْنٍ، وَلَا مَعْتُوْهٍ، وَلَا مِمَّنْ ذَهَبَ تَمْيِيْزُهُ لِكِبَرٍ، أَوْ غَيْرِهِ.

Pertama.
Al-'Aql.Maka tidak diterima penyampaian hadits dari seorang yang majnun, atau kurang fikirannya, tidak pula dari seorang yang hilang tamyiznya karena lanjut usia, atau karena selainnnya.

2_ الْبُلُوْغُ: فَلَا يُقْبَلُ مِنْ صَغِيْرٍ، وَقِيْلَ: يُقْبَلُ مِنْ مَرَاهِقَ يُوْثَقُ بِهِ.

Kedua.
Al-Baligh. Maka tidak diterima penyampaian hadits dari seorang anak kecil. Ada juga yang berpendapat: diterimanya penyampaian hadits dari anak yang menjelang baligh yang bisa dipercaya.

3_ الإِسْلَامُ: فَلَا يُقْبَلُ مِنْ كَافِرٍ، وَلَوْ تَحَمَّلَ وَهُوَ مُسْلِمٌ.

Ketiga.
Al-Islam. Maka tidak diterima penyampaian hadits dari seorang yang kafir. Walaupun ia mengambil dalam keadaan muslim.  

4_ العَدَالَةُ: فَلَا يُقْبَلُ مِنْ فَاسِقٍ، وَلَوْ تَحَمَّلَ وَهُوَ عَدْلٌ.

Keempat.
'Adil. Maka tidak diterima penyampaian hadits dari seorang yang fasiq. Walaupun ia mengambil dalam keadaan 'Adil.  

5_ السَّلَامَةُ مِنَ الْمَوَانِعِ: فَلَا يُقْبَلُ مَعَ غَلَبَةِ نُعَاسٍ، أَوْ شَاغِلٍ يَقْلَقُ فِكْرَهُ.

Kelima.
Selamat dari berbagai penghalang. Maka tidak diterima penyampaian hadits yang beriringan dengan beratnya rasa kantuk, atau dengan sesuatu yang menyibukkan fikirannya. 

*****

C). Konteks-Konteks Penyampaian Hadits.

ج_ وَصِيَغُ الْأَدَاءِ:
مَا يُؤَدَّى بِهَا الْحَدِيْثُ، وَلَهَا مَرَاتِبُ:

Konteks-konteks penyampaian hadits adalah:
Suatu konteks yang disampaikannya sebuah hadits dengan konteks tersebut. Dan Konteks-konteks tersebut berjenjang-jenjang:

الأُوْلَى: سَمِعْتُ، حَدَّثَنِيْ، إِذَا سَمِعَ وَحْدَهُ مِنَ الشَّيْخِ، فَإِنْ كَانَ مَعَهُ غَيْرُهُ قَالَ: سَمِعْنَا وَحَدَّثَنَا.

Pertama.
Apabila ia mendengar hanya seorang diri dari syaikhnya, maka konteks yang digunakan adalah lafazh "سمعت" (aku mendengar) dan lafazh "حدثني" (telah menceritakan kepadaku).

Dan apabila bersama orang lain, maka ia berkata: "سمعنا" (kami mendengar) dan "حدثنا" (telah menceritakan kepada kami).

الثَّانِيَةُ: قَرَأْتُ عَلَيْهِ، أَخْبَرَنِيْ قِرَاءَةً عَلَيْهِ، أَخْبَرَنِيْ، إِذَا قَرَأَ عَلَى الشَّيْخِ.

Kedua.
Apabila ia membacakan kepada syaikh, maka konteks yang digunakan adalah lafazh "قرأت عليه" (aku membacakan kepadanya), dan lafazh "أخبرني قراءةً عليه" (telah mengkhabarkan kepadaku dengan qiraah kepadanya), dan lafazh "أخبرني", (telah mengkhabarkan kepadaku).

الثَّالِثَةُ: قُرِئَ عَلَيْهِ وَأَنَا أَسْمَعُ، قَرَأْنَا عَلَيْهِ، أَخْبَرَنَا، إِذَا قُرِئَ عَلَى الشَّيْخِ وَهُوَ يَسْمَعُ.

Ketiga.
Apabila dibacakan kepada syaikh dan ia mendengar, maka konteks yang digunakan adalah lafazh "قرأ عليه وأنا أسمع" (dibacakan kepada syaikh dan aku mendengar), dan lafazh "قرانا عليه" (kami membacakan kepada syaikh), dan lafazh "أخبرنا" (telah mengkhabarkan kepada kami).

الرَّابِعَةُ: أَخْبَرَنِيْ إِجَازَةً، حَدَّثَنِيْ إِجَازَةً، أَنْبَأَنِيْ، عَنْ فُلَان؛ إِذَا رَوَى عَنْهُ باِلْإِجَازَةِ.

Keempat.
Apabila ia meriwayatkan dari syaikh melalui Ijazah, maka konteks yang digunakan adalah: lafazh "أخبرني إجازة" (telah mengkhabarkan kepadaku melalui Ijazah) dan lafazh "حدثني إجازة" (telah menceritakan kepadaku melalui Ijazah) dan lafazh "أنبأني" (mengkhabarkan kepadaku) dan lafazh "عن فلان" (dari fulan).

وَهَذَا عِنْدَ الْمُتَأَخِّرِيْنَ، أَمَّا الْمُتَقَدِّمُوْنَ فَيَرَوْنَ أَنَّ "حَدَّثَنِي" وَ "أَخْبَرَنِي" و "أَنْبَأَنِيْ" بِمَعْنًى وَاحِدٍ، يُؤَدِّي بِهَا مَنْ سَمِعَ مِنَ الشَّيْخِ.

Dan ini adalah menurut pendapat para ulama mutaakhirin. Adapun menurut para ulama mutaqaddimin, mereka memandang bahwa lafazh "حدثني" dan lafazh "أخبرني" dan lafazh "أنبأني" adalah satu makna, seorang yang mendengar dari syaikh menyampaikan dengan bentuk tersebut.

وَبَقِيَ صِيَغٌ أُخْرَى تَرَكْنَاهَا حَيْثُ لَمْ نَتَعَرَّضْ لِأَنْوَاعِ التَّحَمُّلِ بِهَا.

Dan masih tersisa konteks-konteks yang lain yang sengaja kita lewatkan, agar tidak melebar pada bentuk-bentuk pengambilan hadits dengan konteks-konteks tersebut.

Wallahu a'lam bish-shawab. Wa baarakallahu fikum.

Akhukum fillah :
Rabu, 22  - Shafar - 1437 H / 05 - 12 - 2015 M

                                                                                

Baca Juga :
--------------------------

Terdapat 0 comments


Silahkan Berkomentar Dengan Baik Dan Sopan EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post